Situs Cerita Sex Dewasa




Noreen I

Noreen (bukan nama sebenarnya, tapi kerana ada mirip dengan pelakon Noreen Noor, kita panggil saja dia Noreen) berpaling dan mendapati bekas bapa mertuanya telah melondehkan kain sarongnya. Batang bekas bapa mertuanya yang hitam, panjang dan lebar itu semakin menegang.

Noreen berdiri terpaku di tengah kebun yang terpencil itu. Mereka tersembunyi daripada sesiapa jua, tempat yang Noreen datang untuk berjauhan dari orang lain. Untuk berfikir tentang bekas suami yang pergi begitu saja selepas menceraikannya. Tanpa disangka-disangka bapa mertuanya ada di situ. Bapa mertuanya berjalan ke arahnya. Dengan setiap langkah Noreen lihat batang bapa mertuanya semakin menegak. Tetapi Noreen Noreen berdiri kaku di situ.

Noreen membiarkan bapa mertuanya itu memeluknya dan merebahkan badan ke tanah. Dia berasa semakin lemah apabila tangan bapa mertuanya menyelak skirtnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembab. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, orang tua itu terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan bapa mertuanya masuk ke celah kangkang Noreen, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Buat seketika Noreen takut juga akan dilihat orang. Namun di sini tiada orang lain. Hanya dia dan bapa mertuanya saja. Dia amat dahagakan seks. Dah lama dia tak dapat bersama lelaki yang dapat memuaskannya. Mungkin bapa mertuanya di kampung terpencil ini boleh.

"Aah..," Noreen mengeluh bila merasakan jari orang tua itu mengentel klitorisnya.

Tanpa disedarinya bapa mertuanya itu mulai bergerak ke bawah. Bapa mertuanya mengangkangkan peha Noreen. Muka bapa mertuanya hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembab itu. Noreen dapat merasakan kedua belah tangan bapa mertuanya memegang belah dalam pehanya supaya tidak tertutup.

"Ooh.. Arrgh!" Noreen tersentak apabila mulut bapa mertuanya tiba-tiba mengucup bibir pukinya.

Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Noreen terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan.

Kemudian orang tua itu menindih tubuh Noreen yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan puki bekas menantunya. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan. Tangan Noreen ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Noreen itu bapa mertuanya terus menekan batangnya masuk ke dalam puki Noreen. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

"Aah.." Noreen mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.

Sambil menujah puki Noreen dengan batangnya orang tua itu juga tidak henti-henti menghisap puting tetek Noreen. Punggung Noreen bergerak rancak apabila pukinya kena main dengan begitu sekali oleh bapa mertuanya. Dia mengerang tak henti2. Lubangnya berdecik-berdecik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasuk dan mengeluarkan batangnya. Punggung Noreen terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh bapa mertuanya. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa bapa mertuanya mula memancut di dalamnya.

Noreen terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Belum pernah dia kena main di tengah kebun begitu dan belum pernah dengan lelaki berumur 60 tahun. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama dia tak dapat, apa lagi setelah kematian isterinya tahun empat bulan lalu. Tidak lama kemudian tanpa sebarang kata-kata, bapa mertuanya berlalu dari situ dan Noreen beredar pulang.

*****

Malam itu setelah makan malam, Noreen ke biliknya untuk tidur. Sudah hampir pukul 12 malam baru bapa mertuanya pulang, entah dari mana. Walaupun pada siang tadi Noreen telah membiarkan dirinya disetubuhi oleh bapa mertuanya, dia bukan berhasrat untuk mengulanginya lagi. Mungkin kalau dengan orang lain tak apa, tapi tak kanlah pula dengan bapa mertuanya sendiri. Mungkin tadi kerana nafsu seks yang sudah lama tidak dipuasi maka dia membiarkan dirinya disetubuhi. Tetapi sedikit sebanyak dia terasa menyesal sedikit.

Noreen sudah nyenyak tidur apabila biliknya dimasuki bapa mertuanya. Orang tua itu perlahan-lahan menghampiri katilnya. Bilik itu hanya diterangi oleh lampu malap di tepi katil. Tapi ia sudah cukup terang untuk bapa mertuanya melihat tubuh Noreen yang hanya dibaluti baju tidur yang jarang dan singkat.

Orang tua itu duduk di atas katil di tepi menantunya. Perasaan ghairahnya semakin membuak, apalagi melihat peha Noreen yang terkangkang sedikit. Noreen memang sudah kebiasaannya tidak memakai pakaian dalam bila dia tidur. Kurang selesa rasanya. Bulu-bulu hitam halus di sekeliling kemaluannya dapat dilihat samar-samar oleh bapa mertuanya. Tak sabar-sabar rasanya orang tua itu ingin menikmati sekali lagi tubuh yang cukup mengghairahkan itu.

Bodohnya anak aku meninggalkan perempuan yang secantik ini. Engkau tak mahu, untung aku boleh pakai sepuas2nya, fikir orang tua itu. Buat apa dibazir. Apalagi dia juga sedar bahawa menantunya yang belum mempunyai anak itu juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa. Dia sendiri juga sama, setelah ketiadaan isterinya sudah beberapa tahun ini. Walau umurnya dah nak mencecah 60 tahun, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan sejak berduaan saja dengan menantunya itu, semakin menjadi-menjadi pulak keinginannya.

Dia menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Noreen turun naik semakin kencang sikit dan puting buah dadanya mula mengeras dan berkerut-kerut. Dia berhenti seketika untuk membuka butang baju tidur menantunya. Selesai membuka butang, dia terus saja menarik ke kiri dan kanan. Kemudian dia melucutkan kain yang dipakainya sendiri. Batangnya sudah terpacak keras. Mahu saja dia menindih tubuh menantunya, tapi dia sedar dia tidak harus gopoh. Dia harus mengghairahkan Noreen dulu supaya menantunya akan mengikut apa sahaja kehendaknya nanti.

Dia naik ke atas katil dan tidur mengiring di tepi menantunya yang masih nyenyak. Tangannya merayap semula ke dada Noreen. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Sekali dia menggentel kedua-kedua puting yang menjadi keras semula. Sekali lagi nafas Noreen turun naik dengan cepat. Orang tua itu merapatkan tubuhnya ke tubuh Noreen. Digesel-Digesel batangnya pada peha Noreen sambil dia mencium buah dada menantunya. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Noreen. Dia menggosok-menggosok puki Noreen.

"Mm.." Noreen mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka.

Bapa mertuanya mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Noreen sebelum jarinya ke celah bibir yang sudah mulai lembab sedikit. Digosok-Digosok dan dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Noreen. Dia mencium pipi Noreen sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Noreen terbuka menerima lnoreennya. Jarinya mulai keluar masuk kemaluan Noreen. Kemudian dua jari masuk ke dalam kemaluan menantunya pula.

"Uuhh.." tiba Noreen mendengus sambil membuka matanya. Terkejut seketika dia melihat muka bapa mertuanya hanya beberapa inci dari mukanya.
"Huh..?"
"Bapak stim.."
"Kenapa tak kejutkan Noreen? Datang curi-curi pulak.."
"Saja.."
"Kalau datang mintak takut Noreen tak bagi?"
"Heh heh."
"Kalau mintak takkan lah Noreen tak bagi. Kan Noreen bagi petang tadi.."

Dia tersenyum memandang bapa mertuanya.

"Mm.." dia memandang ke bawah sambil tersenyum apabila terasa jari orang tua itu menggentel-gentel kelentitnya.
"Kamu ni dah lama tak kena, ya?"
"Kan petang tadi dah kena dengan bapak.."
"Yalah, sebelum tu maksud aku."
"Kenapa bapak cakap begitu?"
"Aku gentel sikit, kamu dah cukup basah.."
"Memanglah dah lama tak dapat.."

Tangan Noreen memegang batang bapa mertuanya yang asyik menyucuk-menyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Noreen melepaskan seketika batang itu sebelum menolak bapa mertuanya supaya tidur melentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Noreen menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup stim orang tua itu dikerjakan Noreen dengan mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Noreen supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Noreen berada di sebelah kiri dan kanan kepala bapa mertuanya.

Terpampanglah kemaluan Noreen yang terbuka luas hanya beberapa jengka dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki Noreen. LNoreennya terus saja masuk ke celah-celah bibir puki menantunya sambil tangannya meramas-meramas punggung Noreen yang lebar itu. Kemudian tangannya membuka punggung Noreen, meninggalkan burit Noreen seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur menantunya pula.

Dijilatnya tempat itu pula sehingga Noreen kegelian dibuatnya. Sedap ada, geli ada, jijik pun terasa. Tapi biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu sebelum Noreen bangun semula. Dia bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Noreen mengemut2kan kemaluannya.

"Aah.." orang tua itu mengerang.
"Kenapa? Tak suka?"
"Ada ke tak suka?" bapa mertuanya menjawab.
"Puki kamu ni memang cukup sedap."

Dia memegang punggung Noreen supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam Noreen.

"Oohh.." Noreen pula mengerang.
"Kamu? Tak suka?"
"Memanglah batang bapak pun sedap. Kalau tidak tak kan mau Noreen bagi kat bapak," dia berkata sambil menunduk dan mengucup mulut bapa mertuanya.

Sambil itu Noreen menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Noreen mengembang sedikit dan dia terus sampai ke kemuncaknya. Orang tua itu terus mengocak puki Noreen sehingga menantunya mula ghairah semula.

"Noreen?"
"Mm?" menantunya menjawab manja.
"Kalau bapak mintak sesuatu, Noreen bagi tak?"
"Hmm, apa dia?"
"Boleh bapak pancut dalam mulut Noreen?"
"Terserah kalau bapak mahu.."

Lalu orang tua itu mula menojah puki Noreen dengan lebih laju lagi. Apabila Noreen terasa batang itu menjadi begitu tegang di dalamnya dia terus mencabut batang tu dari celah kangkangnya. Cepat-Cepat dia mengambil batang itu ke dalam mulutnya dan menghisap pula.

"Arrgh.." orang tua itu mengerang dan memegang kepala menantunya dan air maninya terpancut di dalam mulut Noreen.

Menantunya menghisap-menghisap hingga terkeluar semua air mani dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Noreen menngucup batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai, batang yang sudah lembek itu telah berjaya membuak-buakkan nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam keadaan bogel.

Ke Bahagian 2
Noreen II




Home
Cerita-XXX
Cerita Stim
Cerita Erotis
Sumber Cerita
Thai Stories


© 2009 - 2014 CeritaKita-X
Cerita mesum dan Artikel seks