Situs Cerita Sex Dewasa



Nikmat Cinta
Cerita Lucah, Cerita Erotik, Kisah Erotik, Negri Melayu Malaysia

Salam semua kepada pengemar laman Wap www.LucahStory.Xtgem.com ini dan sekali lagi aku ingin menceritakan kisah aku rentetan dari Pertama kali.

Hari itu aku termenung sendirian mengenangkan kekasih aku yang amat aku sayang yaitu S yang kini sudah pun bekerja disebuah syarikat dekat sebuah Bandar Utama. Lantas aku terus mengambil separuh hari kerja dan memandu kereta aku menuju ke KL dengan tujuan untuk bertemu dan melepaskan rinduku padanya sekurang kurang nya dapat spend satu malam pun jadilah disamping gian ku pada pepetnya yang temban itu makin membuak buak sehingga semasa aku memandu pun bila aku teringatkan kenangan aku dan dia masa aku masih menetap di KL membuatkan batang aku tiba tiba menegak.

Setelah penat berjam jam memanda akhirnya aku telah sampai ke Bandar KL jam 10.30 malam dan aku terus memandu menuju ke Bandar SD tempat rumah sewanya dengan kawan-kawannya. Bila sampai dikawsan itu aku terus membuat panggilan ke mobile phonenya tapi sayang pula mobile phone dia dimatikan atau mungkin habis bateri kot aku membisik ke seorang.

Setelah berfikir sekejap aku pun terus menyusur lorong dengan memandu perlahan kereta dan aku parking kereta aku dihadapan pangsapurinya. Aku bergegas menuruti anak tangga ke tingkat tiga pangsapuri itu dan menekan buzzer pintu namun tiada jawapan , ahh ini tidak boleh jadi nih. Aku berkali kali turun naik pangsapuri dan menekan buzzer hingga aku sendiri sudah merasa letih sudah lah penat memandu dari jauh. Aku pun sekali lagi membuat andaian yang mungkin S keluar makan lalu aku pergi usher di sekitar kedai makan dibandar SD itu namun tiada kelihatan kelibat S pun.

Aku pun kembali ke kawasan pangsapurinya dan mengambil sekeping kertas dan menulis Abang datang tunggu S kat bawah dan menulis no plat kereta ku di kertas itu dengan harapan bila kawan serumahnya balik jumpa lah kertas itu. Aku lantas turun dan menunggu didalam kereta agak agak dalam 30 minit aku ternampak seperti S sedang seperti tercari cari, ah S sudah turun jumpa juga aku dengan dia malam ni aku berbisik.

"Abang!! kenapa tak beritahu nak datang"
"Habis tu berkali kali abang call phone ayang tak boleh pun"
"Sorry lah Bang phone S bateri weak kena tukar baru".

Pada malam tu S memakai T shirt fitt warna oren yang menampakkan buah dadanya dengan seluar slack wanita warna ah aku sudah lupalah warna apa kalau tidak hitam coklat rasanya.

"Ayang pergi mana abang sudah penat turun naik, tekan loceng berkali kali sampai kena tinggal message abang sampai sini dari jam 10.45 lagi ini sudah pukul 12.00 lebih alahai"
"Sorry lah Bang S sakit kepala jadi telan ubat terus tidur itu sebabnya S tidak dengar".
"Ayang kita nak kemana nie"?
"Makan lah dulu Bang S lapar nie, balik kerja tadi lepas makan ubat terus tidur".
"Okaylah kita gi KL dulu abang pun tidak makan lagi kita gi Chow Kit lah KFC kat sana 24 jam""Oh ya ok lah bang, S ikut ajer".
"Ayang kita bungkus ajerlah lepas tu kita makan kat mana-mana"
"Ok lah".

Di KFC itu aku order Nugget dan French fries sementara S Drumstick dan air. Setelah itu aku terus memandu menuju balik ke highway dan aku terus memberi cadangan ke Genting Highlands lepak kat sana S mengikut aje sambil berbual kosong tentang kerja barunya dan gangguan yang dia terima sepeninggalan aku tiada disisinya. Dia juga ada menceritakan tentang seorang Mamak yang mengajaknya mengadakan hubungan seks dan melahirkan anaknya dan akan memberi harta kepada S itupun kalau S tidak mahu kahwin dengan dia kalau kahwin dengan dia banyak lagi harta dia akan beri. Dan macam macam cerita lagi hingga bila dengar pun aku jadi jealous enggak dan cerita tentang tunang dia minta tangguh lagi perkahwinannya aku makin menjadi seram sejuk bercampur nak marah.

Aku terus memandu melaui selekoh selekoh tajam ke Genting maklumlah sudah dekat pukul 1.00 pagi aku sampai di GH tepat jam 1.30 pagi dan mula mencari parking yang sesuai untuk kami lepak. S menyuruh aku parking ditempat hari itu yaitu dihadapan Genting Hotel aku turuti sahaja kemahuannya. Bila aku park kat situ perut aku plak meragam sebelum tu aku enggak cakap dengan dia aku nie rasa penat sangat, S sendiri pun bagitau aku, "Kalau abang penat dan nak mandi kena check in lah bang"

Aku pun faham maksudnya itu. Aku pun minta diri untuk ke tandas dan disamping usher Tanya bilik. Lepas buang air besar aku terus ke lobi hotel dantanya Customer services situ dan dia beritahu aku yang bilik di First World hotel banyak kosong lagi dan harga pun murak sebab bukan peak season so aku pun terus tempah satu. Aku terus berlari kekereta dan memberitahu S yang aku nak check in di First World hotel kalau dia tidak keberatan, lantas dia cakap ok dia pun nak tidur enggak (dengan aku lah tu maklumlah sudah lama dia tidak merasa batang kau kot dalam hati aku) Aku pun terus memandu ke FW hotel dan parking kereta dan terus ke lobi untuk check in hari itu aku dapat bilik yang agak bagus kerana dapat melihat suasana hutan GH itu dan aku sendiri disamping hutan GH aku jugak akan dapat lihat hutan S, meneroka saluran wanita S dan kemutan S yang amat aku rindu itu.

Bila sampai ditingkat yang di tuju seperti biasa S merebut kad bilik untuk dia membuka pintu bilik. Dia berlari anak meninggalkan ku untuk mencari bilik kami dan aku mengejarnya dari belakang. Setelah pintu bilik dibuka S terus meluru ke tingkat dan membuka ikatan rambut, membuka TV dan terus kekatil dan membuka bungkusan KFC yang kami bawa sementara aku pulak mencari tuala dan terus kebilik air dan mandi, segar rasanya badan, keluh aku sendirian mana S ni tak nak mandi ke, alamak masamlah burid dia nanti ah pedulikan lah.

Sesudah aku mandi aku tengok S sudah pun habis makan dan sedang asyik menonton TV.

"Abang makan ni sudah sejuk"
"Okay ayang," balas aku pendek.

Selesai makan aku terus terjelepuk disebelah S samping minta dia beri luang untuk aku untuk landing disebelahnya. Aku terus memeluk S dari belakang kerana aku tahu itulah kegemarannya dari dulu lagi dipeluk dari belakang disamping tanganku mengosok gosok rambutnya dan mencium pipinya. Aku tengok S seperti tidur monyok enggak aku kejap lepas tu aku terpandang matanya seperti terkedip (bila pejam mata akan bergerak) dan disitu aku tahu bahawa S sebenarnya buat buat tidur, aku terus mengeletek pinggannya dan dia kegelian aku terus merangkul pinggangnya dan memusing badannya ke arah aku dan terus memeluk dengan erat hingga batang aku mulai keras dan aku terus merapatkan lagi badanku agar dia dapat merasa batang aku itu.

S seolah nak tak nak aje dan berpaling semula membelakangi aku. Aku mengeluh dan berkali kali menyuruh dia pergi mandi, tapi dia tak nak. Aku terus memeluk dia, dan membalikkan badannya sekali lagi dan tangan aku membelai pipinya.. Ke telinga.. Dan aku merapatkan bibirku perlahan lahan ke bibir S dan kami mulai bercumbuan makin lama makin asyik berterusan untuk tempoh yang lama cumbuan kami itu.

Aku tahu S amat dahagakan kenikmatan yang telah kami semaikan dari dahulu lagi walaupun dia sekarang telah bergelar tunang orang namun tiap kali aku ke KL kalau ada masa kami pasti akan bertemu dan meluangkan masa untuk bersama. Aku terus bercumbuan dengan S, lidah kami salin bertemu dan bergilir gilir menghisap lidah asyik sekali, aku sudah tidak dapat menahan perasaan aku dan aku terus panjat naik diatas badan S dan merapatkan badanku kebadan dia, dan terus bibir kami bertaut rapat. Aku terus meregankan kakinya agar terbuka dan terkangkang memberi laluan bahagian bawah badanku agar dapat mengeselkan batang aku yang keras dibahagian sensitifnya.

Disamping aku bercumbu itu, aku sudah mulai mengesel-gesel batang aku di bahagian buridnya diatas slacknya yang berkain licin dan nipis seperti slack aku juga dan aku tidak memakai seluar dalam maka makin terasalah kerasnya. Tapi akulah yang peritnya kerana geselan itu membuatkan kulit batang aku itu pedih, maklumlah kena kain dan masih berseluar. Aku mula menyerang bahagian sensitifnya, telinganya, ketiaknya, tengkoknya dan aku mulai menjilat cuping telinganya dan S menjerit kegelian disamping meminta aku menutup lampu, "Abang tutup lampu, hotel ni tidak boleh dipercayai sekarang," kata S.

Aku terus aje meluru dan menutup suis lampu dan membetulkan batang aku yang mulai kendur sedikit kerana masa aku bercumbu dan mengesel tadi aku sudah pun terpancut satu ledakan mani. Selesai aku betulkan apa yang patut aku meluru ke katil dan terus naik ke atas badan S, (nasib baik dia masih lagi www.LucahStory.Xtgem.com terlentang tunggu aku) dan sambung ciuman aku tadi, tiba-tiba S melepas bibir aku dan memegang T Shirt oren sambil menariknya ke atas dan menyuruh aku menghisap teteknya. Aku apa lagi terus menghisap seperti baby dari kanan ke kiri, dari kiri ke kanan bergilir gilir dan S juga menyuruh aku membuat tanda seperti dulu dulu (love bite di teteknya).

Aku terus mengomol teteknya dam mulai turun menjilat perutnya dan lubang pusatnya kemudian naik ke atas jumpa payudara kanan ke kiri turun lagi ke perut dan ke pusat dan aku terus pandu badan aku kebawah lagi dan mengigit buridnya diluar slacknya dan aku dapat menghidu yang air pelincir sudah keluar kerana ada bauan biasa dari kemaluannya. S mengeliat dan aku naik semula ke atas dan bibir kami kemudian bertaut kembali sementara tangan aku meramas teteknya dan mencari sasaran baru butang seluar S. Akhirnya aku bertemu butangnya yang kembar terpaksa aku bersusah payah membuka butang dan menarik slack dan sekaligus seluar dalamnya sekali.

Aku terus menurun dari badan S ke bahagian burid S namun ditahan oleh S geli katanya namun aku terus kesasaran aku itu juga dan mula menjilat kelentiknya dan terus ke saluran S yang sudah lencun sebenarnya. Masa ini batang aku sudah macam nak tembak sangat tangan aku giat membuka seluar slack aku dan bila semuanya terdedah aku naik semula ke atas sambil menjilat pusat naik keperut ketetek keleher telinga dan bibir kami bertaut semula sambil S mengeluarkan desahan kenikmatan. Batang aku sekarang bergesel gesel dengan burid S hingga lencun sekali celah kelangkang S dan aku menghadap S meminta dengan S

"Ayang abang nak masuk," kata aku.

S senyum dan aku pegang batang aku dan mengesel seketika dikelentik S dan kemudian dilubang nikmat S dan mula menekan perlahan lahan batang aku higga sampai kepangkal. Aku dapat merasakan S mengemut salurannya seketika dan terasa denyutan yang kenyal berkali kali aku sendiri tidak pasti adakah aku telah melepaskan air mani aku atau S telah sampai nikmat yang pertama. Aku mulai lakukan acara sorong tarik batang aku dari lubang faraj S dengan alunan yang lembut sambil S meluahkan rasa nikmatnya, "Sesesedap Bangg"

"Lalaagi bang"
"S sayangkan abang"
"Sebab inilah S tidak dapat lupakann abangg, Sesesedapp abanngg"
"Sedap Yang, Sedapp yang".

Itulah luahan dari kami sambil menyorong tarik batang aku dari lubang kewanitaannya itu. Aku terus menghisap teteknya hingga bengkak dan kembang, bibirnya, lidah nya aku sedut semahu mahunya sambil menjilat tengkok dan telinga S, begitu juga S mulai liar mengomoli muka aku tengkok aku dan reaksi ganasnya inginkan aku menhentak kuat kuat,
"Kuat lagi bang, macam tadi bang, ahh sesedapp Bang lagi bang, lagi bang, macam tadi bang. Ahh"
Tempikan nya aku tahu dia sampai kemucaknya dan aku bertanya
"Ayang sudah?"
"Berapa kali?"

S tersenyum puas. Sekarang giliran aku lak untuk memancut air aku, aku mulai mendayung semahu aku dengan kuat, perlahan, berhenti kejap, agar aku dapat main lama kemudian sambung balik dayung lagi (kekadang aku terasa seperti aku telah melapaskan air mani di rahim S namun aku diamkan saja) aku lakukan dayungan itu ke arah kiri dan kanan agar aku dapat rasakan keseluruhan saluran S itu dan aku sudah mulai rasa air mani aku mulai ingin menembak keluar dari batang aku dan dengan pantas aku mencabut batang aku yang berlumuran dengan air nikmat S itu memuntahkan air mani aku dengan banyaknya diluar burid S.

"Ahh Sedapnya ayang" aku menciumnya dan kami terkapar keletihan dan tertidur sekejap.

Kemudian aku terjaga bila S ketandas untuk kencing, bila S datang batang aku keras semula bila tengok payudara, burid S yang temban itu, aku terus memeluk S dan S memegang batang aku sambil berkata,
"Ni nak lagi lah nie" dan tanpa banyak adengan Jilat menjilat dan cumbuan aku sudah pun terjelepuk menghunus batang aku dan terus menekannya sampai habis dan terus lakukan dayungan dengan bantuan S sekali bersama dan bergilir gilir, sekali lagi kami puas dan merasa kenikmatan untuk satu musim perjumpaan kami ini pada September 2003.

E N D




Home |  Lucah | Lawak | Gallery
Cerita-XXX
Thai Stories


© 2009 - 2013 CeritaKita-x.Sextgem.com
Cerita mesum dan Artikel seks
Log in
Sign up
Subscribe
Featured feeds