Situs Cerita Sex Dewasa




Cerita Lucah Melayu
Andartu oh Andartu - 2

Perhubungan Aisya(aku) dengan Abang N berjalan dengan baik semenjak diperkenalkan. Malah kemesraan berputik namun tiada komitmen yang dinyatakan secara berterang-terangan. Aisya ada hati tapi soal-soal perkahwinan tidak pernah disentuh dalam persahabatan ini. Lunch, dinner and tea adalah kebiasaan. Aku happy dan comforta-ble dengan Abang N. Senang berbicara, suka mesra dan seloka, suka diusik, dan kelakar dengan hilai gelak tawa yang tidak tertahan-tahan bila berjenaka. Percayalah ini realnya.. Kalau dulu aku agak conservative dari segi mental dan sikap tapi kini aku lebih terbuka. Open minded yang selama ini disclosed tetapi kini terserlah. Perkara yang kuanggap kotor dan tidak baik, hanyalah satu persepsi salahku. Pelik juga-pelajaranku tinggi ke menara gading sedang fikiran ku bab dunia ini amatlah kecil. Dengan Abang N dia membuka mata hati dan mata fikirku. Persepsi dan perspektifku berubah. Aku menrima kehidupan dengan lebih terbuka. Aku tidak perlu melayan deria rasa sahaja. There's so many nice things dan tidak me nyendiri di bawah tempurungku sahaja. Beberapakali I have been to his bangalo. One man in his big house. Well kept and beautiful. A big library and I boleh duduk didalamnya berhari-hari membaca. I love it. And you know what.. O migodd!! Dalam library di bangalo Abang N.. Tiba-tiba Abang N mengucup bibir aku, naik terkejut aku dibuat je.. Never in my life I have been kissed by anyone especially a male. "Why?" tanyaku terkejut. "Because I like you very much" jawab Abang N senyum sambil memegang bahuku. Abang N mencium bibirku, aku terima dan mengulum lidahnya. Mengigil aku. Lom pernah aku rasa lidah lelaki dalam mulutku. Kekuk dan asyik. Abang N memanglah berexperince dan lover yang bijak.. Dia punya cium buat aku mengerang dan mendesah.. Bila Abang N buka baju dan jeans aku, aku terus surrender.. Tak melawan dan membiarkan perlakuannya. He is so sweet membuatkan aku tidak membantah. Seluar dalam aku jangan cakaplah.. Basah kuyup dengan air pukiku. Dengan mulutnya dia "explore" tubuhku depan dan belakang di atas pemaidani di library tu. Bermula dari mulut, ke tengkuk, ke buah dadaku.. Bila dia hisap puting tetekku, aku kegelian dan lantas terkencing-kecing. Tak pernah aku experience macam ini punya geli dan seluruh tubuhku terencat-encat. Dari puting, turun ke pusat, turun ke cipapku yang sudah "banjir" Masa tu aku dah mula merengek, mendesah, meraung, mengerang dan menjerit. Abang N meyembamkan mukanya ke kebun pussyku maka basahlah mukanya dengan lendirku. Bila ku tenguk zakar dia.. Terkejut sungguh aku. Never did I realize it. Punyalah besar dan panjang, Mungkin lebarnya aku tak tau lah.. Bulatannya penuhlah gengamanku dan ngam-ngam aje. Panjangnya dua gengaman tanganku tidak teremasuk kepala kotenya yang mengembang. Mula-mula aku panik.. Mampus aku ni.. Besar sangat.. Boleh ker? Isshh apa hal dengan aku ni.. Berani sangat.? Oh.. What the hack? So what? Dah sampai ke sini pun.. Tapi oleh kerana Abang N ni gentle lover dan aku masa tu dah tak tahan lagi.. Peduli apa. Bila aku dibogel tanpa seurat benangpun ditubuhku, maka "Oral Sex" pun bermula, tak pernah aku experience dan tak akan aku lupakan selagi hayat dikandung badan. Mula-mula dia kangkangkan pehaku lebar-lebar. Bila mulut dan lidah Abang N hinggap pada biji aku, terpancut lagi air keluar dari cipap aku. Biji kelentitku tu dijilatnya, dilapahnya, disedut, digigit manja dan entah apa lagi di buat nya. Manakala di lubang cipap Abang N memasukkan lidahnya keluar dan masuk. Kemudian menghisap dan menyedut mulut lubang pukiku. Habis air maziku ditelannya. "Arghh.. Ohh.. Huuhaha.. Huhaha.. Arghh.. Hmm.. Oo.. O Abang Nn.. You're killing me.. It is so nicee.. Sedap.." Raungku lalu mengerang dan menjerit halus menahan kesedapan dengan mengeraskan perutku. Aku meraung macam orang mati emak. Air dari cipap aku meleh sampai ke punggung, sampai basah pemaidani bawah punggungku. Abang N melihat punggungku sudah basah, dia tolak kedua kaki aku ke atas supaya punggung aku terangkat sikit lalu dihirup dan dijilatnya air yang bertakung kat lubang duburku. Aku punyalah tak tahan.. Aku menjerit, "Please Abang N, please stop, not there" Lidah Abang N berlegar kat lubang duburku, di jilat nya.. Suka benar Abang N ni memasukkan lidahnya ke dalam duburku!! Dari lubang duburt, lidah Phillip naik semula ke cipap aku, kemudian turun balik ke bawah. Mula-mula aku rasa jijik juga dengan perangai si Phillip ni, tapi masa tu aku dah gian habiss.. Dunia pun dah tak tentu di buat nya. Kemudian Phillip, mula masukkan satu jari kedalam cipap aku, di cucuk nya cipap aku dengan jari nya, keluar-masuk, keluar-masuk, sekali lagi air aku terpancut keluar. Dari satu jari di tambah dua. Dengan dua jari dalam cipap aku, lidah Phillip concentrate kat lubang bontot aku.. Aku punya lah menjarit, syok betul ko.. Kemudian Phillip, pusingkan badan aku meniarap.. Sempat dia taruh bantal bawa peha aku supaya bontot aku ternaik sikit ke atas.. Experience si Phillip ni. Secara perlahan Phillip berbisik kat telinga aku " Spread your ass cheek please" Mula mula aku tak paham apa yang dia nak, tapi bila tangan dia sendiri yang tekan punggung aku, baru aku tau maksud dia.. Dia nak lubang bontot aku (pengotor betul Mat Saleh ni). Bila Phillip sembamkan muka dia ke ponggong aku, lidah dia cuba meneroka masuk ke dalam dubur aku!! Ini yang aku katakan pengalaman baru! Aku mula nya tak bagi dia masuk, gila ade, rasa jijik pun ade, tapi bila berulang kali Phillip membisik "Relax Ina, relax" aku pun relax, last-last terasa hujung lidah dia dalam bontot aku. Lubang dubur aku ni cute (kecik), tapi bila di kerjakan lidah si Phillip, terus expand you.. Bila dia jolok satu jari terus, masuk sampai aku naik seronok pulak. Lebih kurang 45 minit Abang N mengerjakan cipap dan punggung aku, dia mula offer batang dia pada aku. Geli ada, takut pun ade sebab butuh Abang N dah le besar, panjang lagi.. Tapi bila Abang N, pusingkan badanku untuk posisi 69, dia mula attack semula cipapku, aku pun cuba kulum kepala kotenya. Nak muntah rasaku, sesak nafasku dan tersumbat tengorokku. Aku batuk-batuk. Abang N senyum sahaja. Abang N tau aku takde experience dalam hal-hal hisap menghisap ni sebab itu dia hulur batangnya yang besar tu ke mulutku dan seakan mengajar aku meghisap. Mula-mula aku geli juga, tapi lepas tu aku naik syok hisap batang besar ni.. Aku rasa banyak juga air dia keluar, tak tau lah air apa, air mazi ke, air mani ke, aku telan aje le.. Aku rasa Abang N benar-benasr sukakan aku. Bila time dia nak masukkan batangnya yang besar tu dalam Lubang pukiku, sempat dia berbisik, "You akan suka Sya.. Sure you will love this" Sempat Abang N mengenakan condom padahal aku tak kisahpun. Sekerat je condom tu tersarung pada batang kotenya yang panjang itu. Mula-mula dia kongkek aku cara tradisional, aku kat bawah, dia di atas. Batang dia belum masuk lagi aku dah terpancut berair cipapku jadi bila batangnya yang besar dan panjang itu masuk aku mengaduh dan menjerit kuat dan langsing. Aku merasa pedih dan sakitnya bagikan tersiat. Abang N punya stroke ni slow. Sambil tu puting tetekku digentel dan dinyonyotnya. Lama kelamaan stroke Abang N bertambah laju, sedang aku masih merasa pedih dan sakit.. Cipapku bagaikan berlendir dan berminyak dan air mataku deras mengalir. Sakitt.. Jeritanku kuat dan Abang N berhenti mempompa dan melihat kondomnya berdarah.. Dia melihat cipapku berdarah. Aku melihat cipapku berdarah. Yes memang pedih dan sakit.. Habis permaidani di bawah punggungku terkena darah cipapku. "Habis daraku.. Gone!" bisik hatiku. Abang N senyum dan aku masih merasa perit dan sakit di lubang farajku. Abang N memimpin aku ke bilik air dan membasuh cipapku dengan air suam. Aku masih menjerit kepedihan. Bersiut-siut. Malu.. Sungguh aku malu. Habis nak kuapakan. Malu atau tidak aku terpaksa juga ke klinik untuk rawatan petang itu. Abang N mem-bawa aku ke sebuah klinik swasta. Kebetulan doktor yang mera-wat adalah rakannya. Kesakitan membuatkan aku tidak tahan, berdenyut-denyut dan cipap aku masih bleeding. Doktor yang merawatku itu tersenyum sinis. Menyampah pula aku bila dia sengih kerang ketika memeriksa kemaluanku. "Ganas!!" keluar kata itu dari mulut doktor. Apa yang ganas? Aku benar-benar dipalit malu. Rupa-rupanya bibir farajku koyak rabak Dik tujahan kote besar dan panjang Abang N. Apalagi doktor pun menjahitlah setelah dibiusnya bibir cipap-ku. Kini cipapku tidak berdarah lagi cuma berjahit sahaja. Namun aku tidak berani bertentang mata dengan Abang N. Malu berkumpul di wajah dan hatiku. Menebal sungguh. Aku merasa jahitan di bibir farajku berdenyut dan menyiat. Bisa rasanya. "Don't worry Sya.. You akan sembuh sehari dua. Biasalah tu." pujuk dan rayu Abang N sambil memegang pehaku. "Tak biasa.. I lum pernah rasa camni. Ni baru 1st time..." jawabku pendek sambil menghela nafas yang panjang. Seminggu kemudian.. Bergegar katil dibuatnya. Aku masa tu dah mula meraung macam orang dah lama tak kena main.. Risau juga aku kalau raungan dan jeritan aku kedengaran Dik jiran tetangga Abang N. Takut juga ada pasukan pencegah maksiat dipanggil orang untuk menyerbu bangalo Abang N. Aku tak tau lah berapa lama aku kena kongkek oleh Abang N sebab masa tu aku berada dalam alam lain, yang aku ingat posisi badan aku mula-mula atas katil, tiba-tiba aku rasa kepala aku dah tergelungsur ke bawah, kaki aku kat atas. Hebat betul Abang N membuat aku orgasm beberapakali. Cipap aku bukan lagi berair malah berbuih di buatnya, raungan akupun aku dah tak ingat, yang aku ingat betapa lazat nye batang besar dan panjang Abang N mengerudi dan merobek lubang pukiku berkali-kali. Kini bibir farajku sudah boleh memberi untuk menerima sang haruan itu berenang dalam kolah cipapku. Di jelajahnya seluruh pelusuk gua cipapku yang tak pernah di jelajahi oleh mana-mana batang lelaki.. To go where no penis has gone before.. Masa tu walaupun aIRCond bedroom tu berpa-sang, badan aku berpeluh-peluh, mengalahkan peluh hari-hari jogging. Tak taulah berapa lama aku berada di bawah Abang N menadah dan menerima hentakan rapat ke tundun, henjutan dan pompoan batang Abang N ke lubang pussyku. Abang N meneruskan kongkekan cara "tradisional" sehingga lah aku terasa air maninya terpancut dalam cipap aku. Hangat.. Panas.. Hangat.. Tak pernah aku rasa pancutan sekuat itu, sampai buntang biji mataku di buatnya, banyak air mani Abang N jangan cakap lah, sampai meleleh keluar dari cipapku. Sejak hari tu, tak betul aku dibuatnya. Aku menjadi jalang nafsuku. Seminggu aku dikongkek, mahu dikongkek dengan berbagai posisi oleh Abang N. Dan seminggu aku belajar mengongkek dan perform oral sex yang menakjub dan menyedapkan jiwaku. Aku kira-kira hendak menikmati apa yang aku miss selama ini. Selama aku bergelar gadis dan andartu. Terasa bodoh membiarkan usiaku berlalu begitu sahaja dan menganggap seks ini kotor. Bila aku dah rasa, seks rupanya tidak kotor malah ia menyihatkan minda dan tubuh badan. Hehehe!! Jujur dan terus terang.. Daraku ditelan oleh Abang N, sepupu Abang Johar-nick Songihman.
1 :3 :1161
BACK
Cerita Dewasa & Artikel Sex




Home
Cerita-XXX
Cerita Stim
Cerita Erotis
Sumber Cerita
Thai Stories


© 2009 - 2014 CeritaKita-X
Cerita mesum dan Artikel seks